Posts Tagged ‘my wedding’

My Wedding Diary: How I Met My Lover

May 2, 2014

Some people often ask me how I met him, so why not blog about it?

Semua orang pernah mengalami masa-masa kegelapan. Sendirian, kesepian + temen-temen jauh, bokek pula. Komplit lah. Btw ini ceritanya bakalan panjang, dan mungkin membosankan karena ga seseru cerita yang ada di film-film hehehehe.. 😆

Waktu itu, saya masih kerja di Jogja. Pagi-pagi berangkat naik bis, kira-kira jam 10 pagi(? lupa) trus waktu lihat hape, ada yang whatsapp.

“Halo mbak Puspa? Pripun kabare?”

Waktu dilihat, display picture nya gambar orang utan (-_-“), dan ga tau itu nomer siapa, karena ga ngesave nomer asing. Yaudah saya cuekin aja. Eh siangnya, ga tau kenapa saya kepikiran terus sama tu whatsapp. Saya bales deh. “Ini siapa ya?” Biasa lah, pertanyaan standar. Hari itu saya pulang lebih malem dari biasanya. Sengaja. Takut sepi di rumah, enakan di tempat kerja bisa haha-hihi sama temen-temen dulu. Karena waktu sudah menunjukkan pukul tujuh lebih (malam), akhirnya saya pamit pulang. Bis nya mayan lama datengnya, waktu itu saya dianter ke tempat nunggu bis sama temen, trus ditungguin sama dia bentar. Waktu di bis, ga tau kenapa saya ngrasa sepi banget. Nyoba ngehubungi temen-temen deket, eh mereka ga bisa dihubungi. Tiba-tiba mewek. Trus nyoba nahan diri. Malu-maluin banget nangis di bis. “Ntar nangisnya di rumah aja.” Saya nyoba menguatkan diri, and I did it. Nggak nangis sampe di Klaten. Sesampainya di Klaten, biasanya saya dijemput sama bapak. Karena udah malem banget (sekitar jam 9), dan dah ga ada angkot/becak lagi menuju rumah. Eh, si mamah ikut serta njemput saya. Katanya sekalian mau ke toko buat beli beberapa hal. Waktu nungguin mamah di mobil, saya ngecek hape. Eh, ada whatsapp. Dari orang yang nge-whatsapp saya tadi pagi, ternyata. Dia njawab pertanyaan saya.

“Niki Arditya Bungsu, mbak Puspa..”

Saya langsung senyum-senyum sendiri. Geli, seneng, kangen sama si pengirim whatsapp. Dulu waktu SMA kelas 3, kami satu kelas di IPS. Dan saya pernah naksir gitu sama dia. Hahahahahhahha (ngetik sambil ngakak-ngakak). Waktu mamah selesai belanja, beliau nanya saya: “Kamu kenapa kok senyum-senyum sendiri?” Saya bilang saya habis diwhatsapp sama temen SMA. Digodain gitu, trus mamah nanya lagi apa dia naksir saya. Saya bilang nggak, cuma temen (EHEHEHE).

Sesampainya di kamar, saya langsung naruh tas dan telpon Ardit (calon pacar HAHAHAH saya agresip ya XD). Waktu telpon, beberapa menit pertama cuma dihabisin buat halo-halo aja. Soalnya saya agak-agak ngga yakin gitu kalo itu suara dia. Dewasa banget gitu. Hihihihihihi.. Saya tanya kabar dia, dia sekarang di mana, dll. Awal-awalnya ngobrol biasa, trus saya tanya dia pulang Klaten kapan. Saya langsung ngajakin dia main bareng/ketemuan dll. Waktu itu saya nggak ngrasa apa-apa selain seneng. Niatnya juga ngajakin dia main sama temen kami yang lain.. Trus saya tanya dia, apa dia punya pacar (Iya kan, saya agresif 😀 Tapi saya cuma agresif kalo ada hal-hal yang mendukung lho hihihihi). Akhirnya kami nutup telpon setelah lumayan lama haha-hihi.. Trus masih lanjut whatsapp an bentar XD

Hari-hari habis itu rutinitas berjalan seperti biasa.. Pagi bangun, siap-siap ke Jogja, trus pulang maghrib/jam 7. Tapi ada yang beda. Ya saya ngrasanya gitu sih. Saya lebih sering senyum. Saya lebih sering ketawa sama temen-temen. Saya seneng. Siang-siang waktu jam istirahat, saya sama Ardit whatsapp an. Kadang dia ngirim saya foto makan siangnya, saya ngirim foto makan siang saya juga 🙂 He was, and still is, cute. Talking with him makes me laugh. Much than I expected. Dia masih seperti Arditya yang dulu saya taksir waktu SMA.

Waktu yang paling saya tunggu itu ketika saya sudah settle di rumah, ganti baju, dan di kamar. Biasanya whatsapp an sama Ardit sampe kami sama-sama ngantuk hehehehe.. Tema obrolan sih biasa aja. Dari hobi, kebiasaan waktu weekend, dan hal random lainnya. Akhirnya saya tanya dia punya Skype apa ngga. Saya suka + sering ngaktifin Skype waktu kerja, siapa tau bisa chat sama dia waktu bosen, gitu. Dia bilang ga ada. Saya suruh bikinlah dia. Akhirnya punya juga Skype. Habis itu saya tanya siapa pacar terakhir dia. Dia bilang, dikasih tahupun saya ngga kenal. Ya udah, saya ngga tanya tanya lagi. Habis gitu saya setengah bercanda, tanya “Lha giliranku kamu tembak kapan?” Dia jawab “Lha wanimu kapan? (Kamu beraninya kapan?)” 😆

Saya pegang hape sambil ketawa ketiwi + glundungan di kasur, seneng 🙂

Kami rutin skype chat + whatsapp setelah itu. Saya sering bikin dia begadang sama saya. Akhirnya, beberapa hari setelah itu kami jadian. Hahahahhahahahah ga nyangka banget. Cepet banget. Awalnya saya ragu. Ga ada kata resmi “kita jadian” gitu nggak. Dia bilang udah ga jamannya pacaran kaya anak-anak kuliah. Saya masih ragu. Takut cuma main-main atau perasaan sementara, gitu. Saya minta dia bener-bener mikir apa beneran suka sama saya, atau cuma iseng. Saya minta kami sama-sama ga saling menghubingi dulu; buat waktu mikir. Dianya ga mau. Dia bilang dia juga serius sama saya. Ya udah, kami jalani hubungan ajaib kami :’)

Kami tiap hari telponan. Ga pernah absen. Whatsapp, sms, telpon. Dulu waktu pertama kali pacaran sama Ardit, saya takut gimana kalo saya atau dia bosen (karena intensitas kami telponan/komunikasi). Gimana kalo saya nggak menarik lagi buat dia? Dan lain lain, dan lain lain. Saya omongin hal ini ke dia. Dia bilang “Ga cuma kamu, aku pun juga mikir kaya gitu. Tapi apa ya kita cuma ngrasa takut terus? Jalani aja sekarang.. Bosen itu nggak bisa dihindari. Nggak cuma aku, kamupun bisa bosen sama aku. Yang penting komunikasi. Kita omongin, baiknya gimana. Semua bisa dibicarakan.”

“Semua bisa dibicarakan.”

This sentence wins my heart 🙂 Saya mulai lebih percaya ke dia. Saya ga pernah nutup-nutupin perasaan saya. Kami bercerita banyak hal. Dan tentu saja, kami menemukan perbedaan. Alhamdulillah sampai saat ini kami mampu mengkomunikasikan perbedaan kami. Semoga kami selalu bisa seperti ini. Aamiin.

Oh iya. Kencan pertama? Konyol.

Jangan bayangin kencan pertama kami romantis, makan malam berdua di restoran manaa gitu. Nggak. Kencan pertama kami lewatkan duduk berdua di ruang tamu, ngobrol sambil minum aqua gelasan (yang entah berapa banyak) sambil ngemil karena saya ga bisa ke mana-mana gara-gara lutut yang dislokasi. Waktu itu agak aneh, kami sama-sama agak malu, trus saya grogi banget. Tapi akhirnya kami lancar ngobrol + haha hihi dari siang sampe malem banget (13 jam ngendon di kamar tamu). I was happy. I’m still happy whenever I remember it 🙂

He makes me happy, really. He makes me smile. He makes me feel touched ’til I drop my tears. He loves me, takes me as I am. He makes me laugh. He is a wonderful, wonderful partner. He is my lover and my best friend.

I love you, Arditya Bungsu Prasetia. I love you.

Advertisements

My Wedding Diary: H-30

April 25, 2014

I always count the day until we get married, started from our engagement day. Tapi rasa-rasanya baru kali ini yang counting ‘beneran’. Sebelumnya kayanya cuma pemanasan aja.. Kata temen-temen yang sudah nikah dan temen-temen yang pengalaman ngurusin orang nikah, biasanya calon pengantin (esp. yang cewek), suka ngalami marriage blues. Entah jadi uring-uringan karena yang cowok terkesan ga aktif mempersiapkan acara pernikahan, atau karena panik karena mau nikah. Karena pernikahan itu adalah awal sebuah kehidupan baru. Sebelum-sebelumnya, saya nggak ngerasain hal kaya beginian. Tadinya saya mikir, karena saya nggak riweuh ngurus apa-apa sendirian, semua perihal pernikahan diurus oleh orang tua + WO (bukan saya yang minta, orang tua insist btw), jadi saya adem-adem aja sama calon suami (enakan nyebutnya pacar, ya. Lebih singkat :lol:). Kami ga pernah berantem soal siapa harus menghubungi siapa, siapa ngusrusin apa, dll. Tapi semakin dekat dengan hari H, semakin banyak saja kerjaan yang numpuk.

Walaupun sudah ada WO, tapi ada beberapa hal yang harus saya urus sendiri. Misal soal foto prewed, cetak foto buat album foto + stand foto di tempat resepsi, menghubungi calon mertua kalo ada pertemuan panitia nikah (“YAELAHBRO CUMA NIKAH BERASA KAYA PROKLAMASI KEMERDEKAAN.” ⎯Puspa, ngedumel dalam hati. Soalnya kalo bersuara, takut digibeng si Papah :D). Hal-hal yang diurus WO biasanya yang bersifat umum, seperti penentuan undangan, para among tamu, ritual-ritual pernikahan (siraman, dodol dawet, serah temanten, seragam, pesan suvenir, katering dll). Kalo saya ngurusnya yang bersifat pribadi, yang lebih ke saya + pacar, misal foto prewed, nentuin isi undangan, milih suvenir, pergi ke percetakan, nyetak foto gitu-gitu.

Tiap ada temen yang tanya, “Udah sampe mana persiapan nikahnya?” Saya bilang ga tahu. Ya half of it because I completely don’t follow my parents’ progress of preparing this ceremony. Setengahnya karena……saya mulai sibuk panik? Etapi paniknya ga sampe berantem gila-gilaan gitu enggaa, cuman nambah porsi makan aja 😆 Temen deket ada yang sampe komentar, saya calon penganten yang paling ga nggagas-an. Unlike most brides, I don’t go to crazy diets + body treatments. Tapi besok pengen nyobain hair spa, sih (wacana + ga tau kapan HEHE). Gara-gara rambut saya berantakan. Pengen nyobain spa-spa an juga walaupun cuma rambut aja. Kalo badan soalnya geli (+ mahal sih sebenernya :lol:). Lah, malah ngomongin soal perawatan. Balik lagi ke topik persiapan pernikahan, kalo dipersentase, mungkin total persiapan sudah 70%. Undangan, suvenir, udah masuk cetak, tinggal nunggu jadinya aja. Among tamu, kain/seragam buat sodara _ among tamu udah semuanya. Katering, walaupun sempet ada masalah, sudah fix. Dekor udah. Foto buat stand foto tinggal cetak aja, tinggal pesen foto mana yang harus dicetak + jumlahnya. Etcetera. Etcetera.

Mungkin secara personal, yang harus di-manage itu emosi kami. My father likes to be overly emotional when things don’t go his way, and I tend to argue with him (STILL) whenever he yelled at me. My mother likes to keep her cool by not saying unnecessary things. It’s quite amazing actually how I don;t argue much with her through this time, since I’m not that close to my mother. Please pray for me, and for every soul who volunteers themselves by helping us in preparing my wedding. Note to self, harus jaga kesehatan dan waktu tidur juga.

Baiklah, segitu dulu update-an dari saya *halah*. Besok dilanjut lagi dengan cerita yang InsyaAllah lebih seru.

Love,

– Puspa