Pengalaman Odontektomi (bedah mulut)

Halo halo semuanya..

Maaf lama banget nggak apdet blg, dikarenakan nggak ada laptop dan kalo mau ngenet harus ke warnet terdekat XD

Kali ini saya mau cerita tentang pengalaman bedah mulut (Odontektomi). I know how it sounds. Embel-embel “bedah” bisa bikin yang baca/belum tahu jadi keder juga karena bayangin yang nggak-nggak.. Sebenernya odontektomi ini cuma operasi minor, tapi yang namanya operasi kan bisa bikin panik juga, ya..

Ceritanya dimulai dari awal November.. Sekitar tanggal 3 atau 4 November 2013 saya merasakan daerah sekitar geraham kiri saya ngilu. Akhirnya besoknya saya ke dokter gigi langganan saya yang kebetulan waktu itu praktek di RSJD Dr. Soedjarwadi Klaten. Walaupun saya nyampenya pagi, antrinya bejibun. Pas giliran saya, 2 asisten dokter (mantri ya sebutannya?) ngecek kondisi gigi saya. Waktu itu pak mantri bilang “Ini giginya ada yang mau tumbuh, mbak..” Saya mulai agak deg-deg an. Soalnya, saya pernah mengalami kasus geraham belakang sebelah kanan bawah yang harusnya dicabut, tapi saya nekat ngga nyabut (udah divonis harus nyabut sekitaran April-Mei 2012, tapi saya kekeuh ngemut ni gigi soalnya takut dicabut ekekekekee..). Pak dokter akhirnya meriksa saya dan mengukuhkan deskripsi pak mantri, bahwa gigi geraham bungsu saya harus dicabut dengan bedah mulut.

Kayanya waktu itu saya ngrasa apeees banget. Rasanya lemes gitu. Mana periksa sendirian, duit lagi cekak juga curcol, Pus??? Setelah diperiksa, pak dokter cerita-cerita dikit kalo kemungkinan gigi geraham bungsu saya tumbuhnya miring, makanya saya ngerasa ngilu yang disertai pusing sebelah dan sakit leher.. Kalo masih nekat ga mau dicabut juga, seterusnya saya bakalan ngrasa pusing-pusing sebelah dan sakit leher deh. Ya udah, saya nurut juga. ‘Kayanya kali ini ga bisa ngehindar, deh. Harus bedah mulut..’ pikir saya waktu itu. Dokter gigi saya bilang, saya perlu rontgen panoramic mulut+gigi saya biar pak dokter saya waktu itu (dan dokter yang akan melakukan tindakan bedah mulut) bisa mengetahui posisi tumbuh gigi geraham bungsu saya.

Dari ruang periksa klinik gigi, saya ke instalasi radiologi RSJD Dr. Soedjarwadi Klaten dengan membawa surat rujukan buat rontgen dari dokter gigi saya. Setelah di-rontgen, eng ing eng…. Kelihatan deh si geraham bungsu bandel-nya.. And guess what, ada 4 yang tumbuhnya nyeleneh! 😆

Rontgen Panoramic_Puspa1

Rontgen Panoramic_Puspa1

Rontgen Panoramic_Puspa2

Rontgen Panoramic_Puspa2

Jelas ga gambarnya? Moga-moga jelas ya. Heheheh.. Bisa saudara-saudara sekalian lihat, yang bawah kanan-kiri gigi geraham bungsu nya posisinya bobok (ngantuk kali ah, bobok).. Waktu itu sakitnya yang sebelah kiri bawah, dan pengennya nyabut itu dulu.

Habis rontgen saya balik lagi ke klinik gigi di RS tsb., sama dokternya dikasih lihat posisi gigi saya dan dikasih obat buat meredakan nyeri dan mengurangi pembekakan. Karena giginya tumbuhnya tidur, jadi gusi nya kegigit dan bisa terjadi pembengkakan di sekitar gigi yang tumbuh tidur tsb.

Akhirnya saya pulang, beli makan *laper beudz, kaks*, trus ngobat. Habis itu saya bbm an sama temen-temen yang sekiranya tahu ahli bedah mulut mana di daerah Jogja (rumah saya lebih dekat ke Jogja) yang recommended. Sama temen saya si fulanah saya dikasih rekomendasi ke RSGM Prof. Dr. Soedomo yang punyanya UGM. Besoknya saya cuss ke sana deh, dianterin sama temen..

Sampe di RSGM Dr. Soedomo, antri lagi. Ga gitu lama sih, habis itu saya dipanggil. Masuk ke ruang periksa, ada dokter gigi yang jaga, trus sama bapaknya ditanyain keluhannya. Saya serahkan rontgen gigi saya, trus ditanyain pengen bedah mulut kapan. Cengohlah saya “Emang kapan aja bisa pak? Hari ini bisa, gitu?” Bapaknya bilang “Bisa kalo mbak mau.. Tinggal ke lantai 2 aja, nanti daftar buat tindakan bedah di sana.” Ya udah deh saya ke sana. Deg-deg an. Sampai di tempat, saya daftar, trus dipanggil ke ruangan tindakan. Di sana saya nggak langsung bedah.. Diperiksa dulu tekanan darah sama dll deh; lupa, saya. Yang meriksa masih residen, alias calon Sp.BM (Spesialis Bedah Mulut). Sama mas-mas dan mbak-mbak residen saya diajakin bercanda, mungkin niatnya biar suasana cair kali ya. Tapi saya tetep aja tegang. Habis itu saya diperiksa tekanan darahnya(?). Lupa. Pokoknya sama mas residen saya disuruh cek lab dulu biar kondisi saya jelas kalo saya siap melakukan tindakan bedah mulut. Asumsi saya, mungkin karena beberapa kasus bedah mulut, si pasien ada yang sangat banyak mengeluarkan darah, ada yang sedikit, jadi harus jelas saya termasuk golongan pasien yang mana.

Alhamdulillah saya dikasih kesempatan oleh Allah SWT buat men-delay tindakan bedah mulut saya dengan instruksi mas-mas residen buat cek lab tersebut. Soalnya saya agak-agak ga percaya gitu dibedah sama yang bukan Sp.BM. Heheheheheheh.. Sesampainya di rumah, orang tua menyarankan buat bedah mulut di tempat praktek drg. Bambang Dwirahardjo Sp.BM. Beliau ini juga termasuk dalam staf pengajar di FKG UGM. Orang tua saya dapatnya referensi dari temen-temen mereka, kalo bapaknya ini dokter gigi yang oke punya lah, di Jogja. Kalo nyabut, ga sakit. Gitu. Saya sih percaya-percaya aja. Setelah dikasih tahu sama orang tua, saya telpon ke RSGM FKG UGM, tanya drg. Bambang Dwirahardjo, Sp.BM praktek hari apa aja. Sama mbaknya resepsionis saya dikasih nomer hapenya beliau; katanya bisa langsung menghubungi buat janjian periksa. Ihwaw. Asik. Sore sekitar jam 4an saya telpon pak Bambang. Beliau ramah banget.. Sama beliaunya saya disuruh langsung ke tempat prakteknya yang letaknya di dekat pasar Demangan/Jl. Gejayan.

Dari Klaten saya berangkat pagi, ambil rontgen saya yang saya tinggal di RSGM FKG UGM. Bayar biaya konsultasi sama residen nya kmaren, trus ke kos-an temen dulu numpang makan + sholat. Sekitar jam 3 saya berangkat ke tempat prakteknya pak Bambang Dwirahardjo, Sp.BM. Eh, ternyata baru buka jam 5. Untung di deket situ ada angkringan, akhirnya saya sama temen saya nunggu di situ (sambil memamah biak + ngeteh jahe, soalnya habis itu kan ga boleh makan macem-macem. Jadi dipuasin deh makannya hehehe).

Sekitar jam 4.30 tempat prakteknya sudah dibuka sama bapak yang bertugas bersoh-bersih tempat praktek pak Bambang. Karena temen saya ada keperluan lain, akhirnya saya ditinggal deh. Sendiri lagih, tuwips ;___;

Akhirnya saya masuk tempat praktek, disambut senyum ramah pak Bambang. Saya cerita kondisi gigi saya, trus kasih lihat rontgen panoramic gigi saya. Sngkat cerita bapaknya bilang “Ini harus dioperasi, dik.. Gimana? Mau?” (1. Iya, saya dipanggil “dik” sama bapaknya. Kiyut ya? mengingat saya udah nggak imut-imut lagi bentuknya; 2. Yaelah, kaya saya punya pilihan lain aja selain operasi 😥 )

Saya menyetujui buat diambil tindakanbedah mulut, tapi pas di kursi periksa saya memecah keheningan dengan bilang “Nggg, Pak, saya ijin pipis dulu boleh pak?” Kevelet vivis, cyin. Ditahan dari masuk ruang praktek. Surplus cairan masuk. Hehehehe.. Bapaknya cuma senyum dan membolehkan, sambil mem-proceed prakteknya dengan memanggil pasien urutan 2 dulu..

Kursi pesakitan

Kursi pesakitan

Itu yang di kursi periksa bukan saya btw.. Itu ibu-ibu yang ngeduluin saya pas saya lagi vivis. Iya, ruang periksanya sederhana banget; saya juga tadinya ngira ruang prakteknya pak Bambang ini bakalan high-tech banget, sopistiketit dll, tapi ternyata sederhana. Mungkin karena saking sibuknya si bapak sampe ga ada waktu buat ngurusin kali ya.

Mungkin ini bagian yang paling ditunggu, ya. PROSES BEDAHnya.. Kekekekekeeee..

Hold your hats, ladies and gentlemen. Sebelum diperiksa, saya diajak ngobrol dulu sama si bapak. Saya juga tanya-tanya pertanyaan dasar kaya “Nanti sakit nggak pak?” bapaknya (lagi-lagi) senyum dan bilang “Nggak, dik.. Kan dikasih pati rasa/bius lokal (anestesi?)..” Saya nambahin “Saya deg-deg an banget nih pak..” Sumpeh kalo inget ngakak. Mana muka saya pucat banget waktu itu. 😆

Pak Bambang mulai tindakan bedah dengan bersihin area gigi saya yang akan dicabut; dikasih semacam pembersih gitu, trus akhirnya disuntik anestesi di 2 lokasi dekat gigi geraham yang akan dicabut. Nggak ada acara dibedah 2 atau 3 orang, atau pake mukanya ditutupin pake kain biar ga ngelihat proses bedah, kaya yang saya baca pas nge-google. Semuanya dilakukan oleh pak Bambang sendiri, dan dia kalem banget pas operasi. Ga sradak sruduk atau gimana gitu.

Sakit ga disuntik gusinya? Seingat saya ngga, cuman kaya digigit semut(?). Kaget aja.. Tapi nggak sakit kok. Habis disuntik, pak dokter nunggu anestesinya bekerja. Ya kira-kira 8 – 10 menit lah. Waktu itu saya ga berhenti ngucap laa haula wala quwwata illa billah takut bener saya soalnya. Hahahah.. Alhamdulillah waktu itu saya agak berbesar hati. Ga gitu takut lagi. Pak dokter nya juga ramah. Saya diajak ngobrol sambil nunggu bius lokalnya bekerja.

Waktu saya sudah ngrasa bibir dan lidah saya kaya kesemutan dan ga bisa digerakin, saya lapor sama pak Bambang. Rasanya kebas gitu lidah + bibir sebelah kiri saya.

Saya lupa pas nya setelah itu gigi saya diapain. Yang jelas alat-alat tajam kaya bor dan kawan-kawan nya sering mampir di mulut saya. Tapi nggak sakit. Saya sempat merasa sedikit ngilu, tapi habis gitu ditambah lagi bius lokalnya di 1 titik di area pembedahan. total bius lokal nya 3, sama seperti kebanyakan tindakan bedah mulut. Habis itu ngga ngerasa apa-apa. Mungkin cuma mual aja, karena waktu dibedah ga bisa sering ngeludahin serpihan gigi yang dibor, jadi ditelen aja apapun yang masuk sampe kerongkongan.. Sama efek bius lokal kali ya. Ga tau kenapa rasanya agak sedikit mual.. Alhamdulillah lagi, dokter gigi saya yang melakukan pembedahan laki-laki. Jadi waktu ngambil gigi bisa kuat gitu.. Nggak sekali tarik juga sih. Karena posisi gigi saya tidur, jadi harus dibelah dulu giginya biar bisa diambil.

Saat yang ditunggu-tunggu tiba. It was almost the end!

Pak dokter ambil jarum dan ngejahit gusi saya. Lagi, saya nggak ngerasa apa-apa. Nggak sakit. Mulut pegel dan agak mual karena nahan nelen liur yang kecampur sedikit darah dan serpihan gigi. Saya disuruh kumur pelan-pelan, ga boleh kenceng. Habis itu disuruh nggigit kapas di bagian gigi yang dicabut tadi. Bapaknya ngasih lihat gigi saya, trus saya bilang “Boleh saya simpen ga pak? Buat kenang-kenangan.. Heheee..”

Tadaaaaaa~

Tadaaaaaa~

Maaf bagi yang takut sama darah atau jijik, mungkin bisa di-skip aja.. Hehe. Giginya dibelah dua, biar gampang ngambilnya. Sama pak dokter saya dikasih tahu kalo darah saya yang keluar waktu tindakan bedah sedikit, jadi mungkin proses penyembuhan pasca operasi agak lama. Setelah operasi saya dikasih resep buat nebus obat: Cataflam, Memfinal 500, sama Spiramycin (antibiotik). Saya juga disuruh buat ke tempat praktek pak Bambang lagi seminggu setelah operasi buat lepas jahitan dan kontrol.

Yang saya antisipasi setelah operasi adalah sakit sesudahnya. Kira-kira 1 – 1.5 jam setelah operasi saya belum merasakan sakit apa-apa. Mungkin cuma sedikit senut-senut. Sesampainya di rumah, saya langsung minum ketiga obat tadi. Sama makan roti. Oh iya, sama pak dokter saya dibolehin makan apa aja. No super strict eating rules. Yang ngga boleh itu sikat gigi di hari pertama setelah operasi, sama makan yang pedas/panas. Kalo minum minuman dingin dianjurkan, buat membantu proses pembekuan darah. Sama si mamah ditawari es krim, tapi saya diem aja sambil elus-elus pipi sama memble karena bibir kiri masih agak sedikit kaku :mrgreen: Setelah ngobat, saya tidur.

Saya ga pernah telat minum obat, jadi resiko kesakitan bisa diminimalisir. Sampai hari ketiga setelah operasi, saya baik-baik aja. Hari kedua aja masih bisa berkicau dan ngobrol sama mas pacar via telpon. Kira-kira hari ke-empat atau ke-lima, obatnya mulai habis. Waktu itu Memfinal nya yang habis kayanya. Jam 3 pagi saya kebangun, kesakitan. Ngilu bingiitsssss, kalo kata anak-anak gahol 😀

Esoknya saya telpon pak Bambang dan dikasih tahu kalo kondisi tiap pasien pasca operasi tu beda-beda. Ada yang butuh painkillernya agak lama-an, berkenaan dengan kondisi penyembuhan yang agak lama juga. Saya beli painkiller lagi, dan masalah ngilu gigi terselesaikan. Eh, habis itu muncul sariawan di deket lokasi yang habis dicabut. Perihnya kaaaaakkkk ampooonnnn.. Saya google dan katanya bisa diredakan dengan berkumur air garam (airnya hangat). Setelah itu perihnya agak mendingan. Hari ke-6 pasca operasi saya ke praktek drg. Bambang lagi, dan mengkonsultasikan sariawan saya. Beberapa kasus bedah mulut memang ada yang disertai sariawan seperti saya. Mungkin dikarenakan imunitas menurun, atau proses penyembuhan yang lama, saya kurang tahu. Tapi beberapa minggu setelah bedah mulut, saya konsultasikan dengan dokter gigi saya di Klaten, katanya itu karena efek bor waktu operasi.. Tapi wallahu a’lam soal kebenarannya.. Mungkin ada yang tahu soal ini?

Setelah diambil jahitannya, ngilu masih bertahan sekitar 2 minggu pasca operasi kalo saya telat minum obat. Jadi waktu itu kalo telat sedikiiit aja ngobat, ngilu lagi bekas operasi saya 😥

Dua minggu lebih sedikit, saya bisa lepas obat. Sembuh deh. Tapi masih harus hati-hati makan nya, takut nyelip di sela-sela gusi yang bolong hehehe.. Sampe sekarang pun masih suka ada sisa makanan yang nyelip di situ kalo lagi heboh makan. Tapi ada hikmahnya, jadi lebih rajin sikat gigi :mrgreen:

Buat yang mau/hendak bedah mulut, ga usah takut. Beneran, ga sakit. I’ve been there, done that. Setelah operasi, buruan diminum obatnya. You’ll be fine 🙂

Saat ini saya masih harus ngambil 3 gigi lagi, tapi kayanya entar-entar aja deh. Nunggu duit terkumpul dulu. Hihihihi..

Sukses ya, buat yang mau bedah mulut.. Semoga lekas sembuh ^__^

Advertisements

54 Responses to “Pengalaman Odontektomi (bedah mulut)”

  1. dosko Says:

    mohon infonya, biaya operasi + obatnya berapa ya? 😀
    Mohon juga dishare nomor telp Pak Dr Bambangnya, bisa via email: djati802(at)gmail.com
    Terima kasih sebelumnya

  2. sifaconcetta Says:

    mbaca ini meringis merinding (seolah ngerasa sakit) sambil ketawa-ketiwi dlm satu waktu, mbak pus.. 😀

  3. alibang Says:

    btw tarif cabutnya brp mbak? termksh infonya

    • Puspa Says:

      Kmaren pas saya cabut di drg. Bambang, satu gigi 1.5 jt. Tapi tarif berbeda-beda, tergantung dokternya. Tapi biaya berkisar antara 700 – 1.5 untuk 1 gigi. Semoga membantu 🙂

      • tioro92 Says:

        Yups bner bgt.. Aq jg sm dr bambang 1.5jt.. Obat 300an ribu, rontgen 50rb. Siap budget 2jt aj pokoknya

  4. aya Says:

    Itu alamat prakteknya d mana y mba ?

    • Puspa Says:

      Mba tau Shushi Tei nya Jogja? Praktek doktr Bambang Dwirahardjo dekat situ.. Seberangnya ada hotel. Daerah pasar Gejayan kalo ga salag. Tanya tanya aja mba.. Saya jg dulu dianter pak ojek.. Hehehe..

  5. didik winarto Says:

    Duh, sepertinya klo ngebaca cerita mbanya ga terlalu serem ya tapi tetep aja deg degan juga pas mau di “eksekusi” yg kbetulan jg besok kamis saya bakal ngadepin itu (hadeehh) dan biayanya yg lumayan bikin kantong ngejerit (3,5jt /1gigi) dan disuruh siapin kisaran 4,5 sampe 5 jt plus obat. (ga jadi beli baju lebaran deh), doa in ya biar lancar, ga pake sakit dan cepet sembuh. Amiin (jkt)

    • Puspa Says:

      Ga sakit kok.. Bener.. Cuma rasanya aneh aja di mulut, pasca operasi.. Jangan lupa diminum obatnya tepat waktu ya.. Suplai makanan lembut biar maemnya gampang.. Sukses utk operasinya, semoga lancar dan segera diberi kesembuhan.. Aamiin 🙂

      Salam, -Puspa

  6. rodih Says:

    wah… si mas sampe 4 gigi gitu..
    gimana mas 3 gigi lagi udah dicabut belum..

    saya juga mau SPBM nih.. ada gigi atas tumbuh di bagian depan tapi menuju ke hidung.. 🙂

  7. Dewi Says:

    Sekitar dua ato tiga tahunan lalu, saya punya gigi bungsu yg baru tumbuh, gigi pertama, kedua (atas) dan ketiga (kanan bawah) waktu tumbuh ga ada keluhan apa-apa pas terakhir di kiri bawah yg tumbuh kok kaya nggak mau muncul2, kesan’y ky gagal tumbuh ato tumbuh sembunyi2, kirain emang blm waktu’y nongol

    Lama-lama tepat’y puasa taun lalu, saya mulai ngerasa sakit gigi, saya pikir tumben nih sakit gigi, udah bertahun2 saya ga ngalamin sakit gigi, periksa di kaca kok ga da gigi yang berlubang, sy pikir tambalan gigi saya yg bermasalah, awalnya saya cuma minum obat sembuh tp kambuh lagi, minum obat lagi sembuh lagi trus kambuh lagi kali ini lebih parah cos sembuhnya lama sampai sore tadi sy nyerah dan mutusin buat ke dokter gigi, saya jelasin ttg sakit gigi yg mungkin disebabkan tambalan gigi yg lepas

    tp dokternya bilang bukan disitu masalahnya tp di gigi bungsu yg kelihatan’y ngga mo nongol2 itu dan harus dilakukan operasi bedah mulut, yg ada dibenak saya operasi dilakukan dikamar operasi dg posisi rebahan dan pakai baju operasi dan ditangani banyak dokter abis gitu harus rawat inap n ga boleh makan2an sembarangan hehehe….

    hati deg-degan pikiran kalut, Tuhan… musibah apa yg menimpaku sampai aku harus menjalani operasi (jerit hatiku*lebay!*) apalagi dokternya jelasin, klo nggak di operasi bisa-bisa kamu bakalan budeg cos sakit’y bkl nyerang kepala, telinga, sakit tengkuk semakin down aja deh trus aku disaranin daftar BPJS biar gratis kata’y karena biaya’y yg mahal dan operasi bedah mulut itu ga sama ama cabut gigi biasa

    karena penasaran aku share ttg operasi bedah mulut dan nemu jg blog ini lalu…. dueeng!!! tau’y bedah mulut hampir sama dg cabut gigi cuma mungkin biaya, rontgen dan efek pasca operasi yg beda, tapi tetep sih ngilu abis baca blog ini rasanya seperti mau menghadapi meja eksekusi dan nggak bisa dibiarin aja nih gigi dari pada jadi budeg, apalagi kalau ngebayangin bakal dijahit dan keluar banyak darah

    tapi thanks ya atas share ceritanya jadi makin siap deh menghadapi meja eksekusi eh…. operasi, doain yah mudah2an segalanya lancar dan ngga ampe sakit2 amat

    • Puspa Says:

      Halo kak Dewi.. Maaf telat sekali reply komennya. Semoga setelah tindakan bedah mulut, kondisinya jauh membaik dan waktu tindakan nggak terlalu sakit 😀 Terima kasih banyak atas curhatannya 🙂

  8. raisya Says:

    Halo kak:D akibat dr gigi bungsu yg bobo2 cantik biasanya saraf kejepit,jadi bikin pundak dan leher sering pegel. Setelah operasi,apa ada perubahan? Hehe makasii

    • Puspa Says:

      Halo Raisya,

      Setelah dicabut giginya, alhamdulillah saya ngerasa jauh lebih baik. Memang keluhan sering pusing saya bersumber dari gigi geraham yang harusnya dicabut itu..

      Salam,

      – Puspa

  9. Indi Jakarta Says:

    thanks sharing nya…mau ikut sharing juga
    saya juga mengalami hal yg sama kebetulan saya melakukan operasi 8 th yg lalu nov 2006
    tapi yg bikin shock gigi nya lebih 10 bh, sebenernya sih disarankan utk dicabut semua sekalian, mahal banget jaman itu 1 gigi 1 juta disuruh siapin dana sekitar 12-13 juta berikut rawat inap dan biaya anastesi serta obat. Akhirnya nyicil 2 gigi dulu yg keluhan paling parah karena menyebabkan leher membengkak spt kena gondongan. Jalan sakit nengok sakit nelen sakit dan leher bengkak.
    2 gigi sudah dicabut dan impaksinya tidur di geraham belakang, masing2 kiri dan kanan, sisanya impaksi tapi di bawah gigi yg sudah ada.gigi, jadi harus dibedah mulut dengan bius total
    Karena masalah biaya akhirnya dipending dulu….
    8 th kemudian 8 gigi yg belum dibedah itu mengalami masalah….
    gejalanya leukosit tinggi s.d 23rb normal di bawah 10 rb
    trus badan persendian pada sakit semua
    pas dicek darah ASTO positif….kata dokter yg menangani saya ada masalah dengan gigi.kalo nama penyakitnya demam rematik/jantung rematik
    giginya mendorong ke atas dan menyebabkan infeksi bakteri streptoccocus, kebetulan dentin nya kebuka gitu katanya, krn kedorong gigi di bawah kemungkinan bakterinya masuk lewat situ.
    jadi sekarang fokusnya benerin dulu infeksinya sampe leukosit di bawah 10rb dan led crp kembali normal
    jangan anggap sepele masalah gigi sih….

    • Puspa Says:

      Halo kak Indi.. Wah serem juga ya kalo nyuekin kesehatan gigi.. Emang kalo jatahnya diambil, lebih baik disegerakan buat dicabut. Kalopun nunda, jangan terlalu lama 🙂 Makasih kak atas sharingnya..

  10. dAryati Says:

    Aku odontektomi ma dr Bambang 5 nov 2014, ktnya habis operasi darahnya dikit, jd utk pembentukan jaringan susah. Dah dikasih obat. Tp ni koq msh sakit ya, gusi yg mau nutup. Dulu mbaknya jg gitu kah. Ni aku msh minum mefenamin nya. Mknya mau ambil yg gigi geraham bungsu atas tak pending dl, nunggu yg ni koq msh cenat-cenut.

    • Puspa Says:

      Halo mb. Daryati..

      Selamat ya atas operasinya 🙂
      Semoga saat membaca komen ini kondisi mbak jauh membaik. Kondisi pasca operasi masing-masing pasien berbeda, mbak.. Saya dulu hampir sebulan baru lepas obat. Kebetulan waktu itu saya lagi agak stres, mungkin kondisi psikis mempengaruhi juga ya.. Hahahahah.. Coba makannya slow dulu aja mbak, obat-obatnya juga teratur diminum, banyak konsumsi buah yang mengandung vit. C (tapi ga asam, biar ga cenat cenut).

      Salam,
      – Puspa

  11. nunung haryati Says:

    Ass…
    Mbak aq juga mau bedah mulut
    Gigi geraham ku bobo cantikk
    Awalnya aq takut…tapi setelah baca blog mbak.. perlahan -lahan rasa takutnya ilang….
    Doain ya mbak semoga bedah mulutnya lancar….
    Aminnn

    • Puspa Says:

      Hai mbak Nunung..
      Takut wajar, mbak.. Gapapa,insha Allah ga sakit. Jangan lupa diminum painkiller sama antibiotiknya, dan hatiihati kalo makan mbak 🙂
      Saya doakan operasinya lancar, sukses, dan less pain. Aamiin.
      Segera sehat dan bisa beraktivitas seperti sedia kala

  12. dian permata Says:

    Saya juga kemaren 03-12-14 habis operasi dental, pas operasi dan post op keluar darah bnyak. Tapi setelah esoknya, udh berkurang darah yg keluar. Tapi msih bengkak dibagian luka post op nya dan agak nyeri gitu. Awalnya saya gak tau, pas post op saya kumur2 pake air dingin biar darahnya berhenti. Tapi ternyata itu tdk dibolehkan, dan malah tambah bnyak yg keluar. Dan sakitnya itu ampun2 dh, smpe gak bisa tidur.. Hehe (share pengalaman aja 🙂 )

    • Puspa Says:

      Halo mbak Dian..
      Selamat ya atas operasinya.. Semoga kondisi segera membaik 🙂
      Kalo masih bengkak jangan buat kumur dulu mbak, kalopun kymur pelanpelan aja.. Nanti gusinya sakit kalo kenceng kumurnya.. 🙂

  13. faza Says:

    operasi gigi bungsu dicover pakek bpjs gak ya ?

  14. Larasali Says:

    saya juga baru slsai operasi. Layaknya org operasi, pakai baju ops dan d ruangan operasi oleh bbrp dokter. Cukup menyeramkan sih, tp krna di bius total krn harus ngambil 4 gigi bungsu sekaligus jd gak trllu brasa. Sakitnya jg msh wajar, tinggal nunggu wktu kontrol buat buka jahitan. Ayoo semangat buat yg impaksi, jgn takut,,, hehee…

  15. etien safitri Says:

    Minta nmr hp pak bambang dong mksh

  16. etien Says:

    Alamat Dr.bambang pasnya. Dimana mb jalur jln besar Чα”̮ mksudnya nggak masuk gang mksh

  17. Stephanie Says:

    halo, kebetulan aku kuliah kedokteran gigi nih, mau coba bantu jawab yang sariawan itu.. kl menurut yg aku pelajari sariawan itu bisa juga terjadi krn adanya gesekan tajam di dinding gusi, mungkin akibat bor nya kegesek gitu makanya bikin jadi sariawan 🙂 kalo imunitas menurun bisa juga sih karena kekurangan vit C, tapi kalo sariawannya disekitar area yang dioperasi, kemungkinan besar krn bor nya 🙂

  18. rizka Says:

    Mba,wktu lepas jahitanx sakit y?pas dibedah sriusan ga kerasa sakit/ngilu sm skali?sereemmm bgt bayanginnya,,hr jumat nnt aq jg mw bedah..huhuhu

  19. tioro92 Says:

    Sama nih pglamannya..
    Dokternya juga sama.. Ahahaha
    Bedanya aq oprasi di rsgm nya. Cz gtau t4 prakteknya

  20. Tony Hema Says:

    Sama mba hampir 1mingg aq bedah mulut sama q sariawan jg tp jg agak pusing dikit wuh bener2 mana obat dah habis tp blm lepas jahitan doain ya mba aq cepat sembuh

  21. Adi Says:

    mbak, itu biayanya habis berapaan total sama lepasin benang kontrol? saya jg mau cabut nih… ampun dah deg-degan banget. belum lagi biayanya. btw saya sempet searching2 ada yang lebih murah di klaten ternyata, coba cek blog nya blogger ini deh http://cheraworld.blogspot.com/2014/05/pengalaman-cabut-gigi-bungsu-impaksi.html ga nyampe 1 jutaan loh… tapi saya tetep takut untuk nyoba-nyoba sih.

  22. Dina Says:

    wah alhamdulillah jd sdikit tenang stelah baca cerita mba.. tdnya udh tkut bgt n menghindar untuk cabut si bungsu . trma ksh byk 🙂

  23. intan Says:

    Biaya bedahnya berapa y mba?
    Geraham kiri saya harus dicabut..

    Mohon infonya..
    Makasih..

  24. nurlaila Says:

    mba pasca operasi gigi impaksi kok lubang yah
    ….kpan lubang x tertutup

  25. kuniaf Says:

    drg Bambang memang joss, terkenal dgn biusnya yg nggak sakit dan operasinya cepet, cuma dlm hitungan menit. saya juga OD dgn beliau tp dua gigi dulu., beliau ops dengan ngajakin cerita, jelasin langkah2nya, berasa kuliah haahaaha
    4hari pasca OD saya sudah bisa makan apa2.. yang penting jgn kumur dulu, dan minum obat tepat waktu..

  26. Papa Reo Says:

    Thanks info nya mbak, pasca operasi 2 minggu ya baru lepas obat +_+
    padahal udah cape minum obat
    Saya Abis operasi juga, baru 6 hari lalu, baal masih berasa, ngiluu bener tiap malem (apa karena dingin gak ngerti juga), sariawan parah gara2 kebanyakan alat masuk mulut…
    Berarti mefinal nya jangan berhenti dulu nih kalo blm ilang ngilu nya

  27. Ernie Love Says:

    saya juga mengalami gigi geraham yang tumbuh tidak sempurna akibatnya bengkak & bernanah. setelah kosultasi ke dokter gigii disarankan bedah ngeri bngt!!! dengernyaaaa… :(. saya takut mba sakit gk sih???

  28. vovo Says:

    habis berapa cint semuanya??

  29. puri riliana Says:

    mb,boleh minta no dr bambang?lewat email.apa hrs janjian dulu ya?soalnya rmhq jauh dr jogja

  30. seorang Says:

    Halo mbak Dian..
    Nomernya pak Bambang berapa ya mbak? Saya mau buat janji untuk odontektomi.
    Terima kasih..

  31. happyfamily Says:

    duh deg2an nih, ini saya H-4 operasi gigi 😦 gigi kiri paling belakang lubangnya gede maksimal…dari bulan juni ditunda terus operasinya akhirnya bulan ini juga..semoga diberi kelancaran dan ga sakit, makasi ya mba infonya.

  32. agnestia Says:

    duh deg2an nih, ini saya H-4 operasi gigi 😦 gigi kiri paling belakang lubangnya gede maksimal…dari bulan juni ditunda terus operasinya akhirnya bulan ini juga..semoga diberi kelancaran dan ga sakit, makasi ya mba infonya

  33. Margaretha Nitha Says:

    Halo, mba.

    Boleh minta contact nya dr. Bambang? Bisa kirim ke margarethanitha@gmail.com ya

    Soalnya saya harus odontektomi juga ini. Udah ketemu 3 dokter speaialis tapi ga cocok sama pelayanannya 😦

  34. sari Says:

    siang mbak puspa
    mbak, gigi belakang saya juga posisi nya tidur.
    dokter gigi menyarankan untuk diambil ke bedah mulut juga.
    bolehkah saya minta alamat dan no nya dokter bambang, mbak?
    mbak, saya juga dari klaten.
    terimakasih banyak mbak pupsa.
    kirim nya ke wd.novitasari@gmail.com

  35. Onik Says:

    haii puspa, aku ada rencana mau cabut gigi bungsu di dokter bambang bulan depan.
    Minta saran, apa harus janjian dl atau bisa langsung dateng kesana ?
    thanks

  36. ryani Says:

    Saya jg baru aja plg dr rmh sakit hbs operasi 24 gigi geraham sekaligus. Dua atas dan dua bawah, bius total jd ga ngerasain sakit sm skl. Bahkan pasca operasi. Cm msh bengkak bamget n agak ngilu2, karna baru kemarin operasinya. Cuma kasusnya sama, hbs di ambil kain kasanya jd sariawan, di bibir kiri kanan. Terasa tebel bgt bibirnya.

  37. yoko Says:

    Brp lama mbak prosesnya? Pakai ditensi gak?

  38. Rei Sych Says:

    Sekitar 4 tahun yang lalu gigi geraham bungsu bagian kanan atas tumbuh agak miring (3 lainnya belum keluar), akhirnya memutuskan dicabut saja karena makanan sering nyangkut disitu. Datang ke RSGM Prof Soedomo UGM, rontgen, dan langsung dicabut sama doktor gigi umum, prosesnya ga ada 5 menit. Alhamdulillah, ga repot nyikat gigi lagi.

    Hasil rontgen juga menunjukkan posisi 3 gigi geraham bungsu lainnya miring mendesak gigi sebelahnya dan juga dekat saraf jadi bisa dipastikan cepat atau lambat tu gigi bakal bikin masalah. Akhirnya setelah pikir2 minta rujukan lagi dari GMC (asuransi mahasiswa UGM) untuk cabut gigi, dengan perkiraan prosesnya sama saja dengan gigi sebelumnya. Eeeeh, ternyata tidak, ternyata harus lewat operasi gigi, dan saya baru tahu itu operasi gigi pas lagi dioperasi (hahahaha). Sudah kepalang basah, akhirnya dijalanin aja tuh operasi, prosesnya lamaa nian, ada kali 1 jam. Karena posisinya di bawah gusi jadi ada proses potong memotong tulang, terus giginya dipotong kecil-kecil juga, dan berhubung GMC jatahnya dapat residen, mas dokternya masih belum terampil2 amat, ada banyak luka di dinding mulut kena bor -.- (mungking juga karena saya ga dikasih penyangga gigi, jadi harus mangap terus selama 1 jam–capek deh tuh rahang).

    Operasi selesai tanpa komplikasi, obat diminum juga cuma kalau gigi sakit, bengkaknya kira2 beberapa hari. Tapi bekas luka di dinding mulut itu yang justru bikin ga enak makan, akhirnya saya kasih albotyl dah sambil nangis2 nahan sakit (2 kali dikasih langsung sembuh).

    Sekarang tinggal 2 gigi geraham impaksi di rahang kiri, kalau saya pegang2 bagian situ kayanya ada infeksi di dekatnya karena bengkak sedikit dan kalau dipegang sakit. Sekarang treatment-nya masih menjaga kebersihan mulut dg sikat gigi rutin setelah makan+kumur antiseptik. Rencananya mau bersih2 plak dulu ke RSGM sambil konsultasi, mudah2an ga kenapa2 deh.

  39. ellza r Says:

    Makasih mak ges.. udah tak baca hahah

  40. ulza Says:

    kak kalo makanan nyelip di bekas gigi berlubang gimana 😦

  41. Marchatus Sholichah Says:

    Pernah ngga kak ngerasa kayak jahitan lepas? Aku juga di odontek tapi setelah 4 harian rasanya beda kayak dulu. Dulu dibuat buka mulut, makan, ngunyah susah. Takut buat ngapa2in. Sekarang aku uda berani makan dan nguyah. Tapi sekarang yang aku rasain jahitannya uda ga kerasa. Aku takut kak hehe soalnya kemarin pas aku ngaca kayak ga beraturan gitu jahitanku dan aku takut robek soalnya aku kemarin liat juga kayak sobek gitu 😦

  42. Eruna Says:

    Saya juga habis odontektomi kiri bawah. Prosedur BPJS, jadi gak bayar sama sekali alias gratis tis tis 😀
    ini sudah hari ke 2 paska cabut jahitan, tapi bagian mulut sebelah kiri masih suka linu kalau dipakai ngunyah.
    Kayaknya salah sayanya juga sih, h+3 dan 4 paska operasi langsung ikut pembinaan (yang mana banyak kegiatan fisiknya). Bengkak di pipi saya baru hilang seminggu. Tinggal linu-linu dikit aja ini.

    Bersiap-siap untuk “usir” si M3 kanan atas yang tumbuhnya menjorok dari tulang pipi ;-;)

  43. yenny Says:

    Abis cabut gigi.dagu bibir dan gusi kebas gak rasanya? Sy abis cabut gigi hampir 2 minggu yg lalu.tp efek kebas krn kena syarafnya blm kunjung hilang.kawatirnya permanen

  44. hasyim Says:

    damn, gw baca ini g tahan senyum. padahal br kemarin bedah mulut d RSGM angkatan udara di halim perdana kusuma. jd sakit bingits ni senyam senyum. hehe. dokter nya tentara jd agak sedikit kasar. tp baiknya cm d suruh bayar setengahnya. cm 750 ribu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: